Senin, Mei 20, 2024
spot_img

Ribuan Rekening Bank Terkait Pinjol Diblokir

JAKARTA | RMNindonesia

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta kepada perbankan melakukan pemblokiran terhadap lebih dari 85 rekening terkait pinjaman online (pinjol) ilegal dan 4000 rekening terjadi judi online per september 2023. Itu dilakukan sebagai upaya meminimalisir dan membatasii ruang gerak pelaku melalui sistem perbankan.

“Sejak September 2023, OJK telah meminta perbankan melakukan pemblokiran terhadap lebih dari 85 rekening yang diduga terkait dengan pinjaman online ilegal dan lebih dari 4.000 rekening diduga terkait judi online,” tutur Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Dian Ediana Rae dalam konferensi pers Rapat Dewan Komisioner OJK secara virtual, Selasa (9/1/2024).

Mengingat banyak rekening yang teridentifikasi dipakai untuk kegiatan ilegal, OJK meminta perbankan  untuk meningkatkan Customer Due Diligence (CDD) dan Enhanced Due Diligence (EDD). Ini untuk mengidentifikasi nasabah atau calon nasabah yang masuk dalam daftar judi online atau  tindak pidana lainnya melalui perbankan.

Selain itu, OJK juga meminta bank mengembangkan sistem yang mampu melakukan profiling perilaku judi online sehingga dapat mengenali secara dini aktivitas judi online dan memblokirnya secara mandiri.

“Informasi rekening yang diduga terkait judi online dan teknis pemblokiran rekening dilakukan melalui koordinasi dengan kementerian/lembaga terkait antara lain Kementerian Kominfo dan industri perbankan,” ucap Dian.

Berdasarkan data OJK, sepanjang 2023 Satuan Tugas Pemberantasan Aktivitas Keuangan Ilegal (Satgas PASTI) menghentikan 2.288 entitas keuangan ilegal yang terdiri dari 40 investasi ilegal dan 2.248 pinjol ilegal.

Selain itu, OJK juga menerima pengaduan entitas ilegal sebanyak 9.380 pengaduan, meliputi pengaduan pinjol ilegal sebanyak 8.991 pengaduan dan 388 pengaduan investasi ilegal.

“Kalau kita jumlahkan dari 2017 sudah ada 8.149 entitas ilegal yang sudah dihentikan oleh OJK dan Satgas PASTI,” kata Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Pelaku Usaha Jasa Keuangan, Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK Friderica Widyasari Dewi dalam kesempatan yang sama.(jr)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
21,800PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles